Rabu, 13 April 2011..

Aku tau hari ini hari terakhirku..Ups, bukan hari AKHIR lho, tapi hari TERAKHIR! Yaa, terakhir kali diajari guru-guruku, terakhir kali diajari Bu Guruku Sayang..

Pagi itu, sama kayak pagi biasanya. Masuk jam 06.30, banyak anak-anak yang telat. Bu Guruku sayang yang penuh semangat masih setia menanti di depan gerbang 🙂
Turirutrurit!
Bel a la penjual es krim pun berbunyi. It’s time to begin the class. Pelajaran pertama adalah pelajaran Bu Guruku Sayang. Lho ya, tapi pas aku masuk kelas, yang ada malah guru b.Indo ku. Huft.. Mungkin ada miskomunikasi. Ya wislah, ngaji dlu..

Di tengah2 ‘pengajian’, Bu Guruku Sayang muncul. Setelah kasak kusuk sama Bu B.Indo, akhirnya Bu Guruku Sayang masuk menggantikan Bu.Bindo. Yippie! 😀

Seperti biasa, Bu Guruku Sayang tampil cantik hari ini, dengan kerudung pink nya. Hiks, aku merasa sedih ngeliat wajah Bu Guruku Sayang karena aku tau, hari ini hari terakhirku…….

Si jam jalannya cepat banget, nggak kerasa saatnya Bu Guruku Sayang udahan. Bu Guruku Sayang pun doain kita. Jujur, saat itu sifat childishku kambuh. I cried out! Bu Guruku Sayang juga nangis.. Dont be cry, Mom 😥

Abis doa, aku langsung nyamperin Bu Guruku Sayang. Kucium tangannya. Aku pengen meluk Bu Guruku Sayang, tapi ‘fans’ lainnya udah mengerubuti Bu Guruku Sayang.

Akhirnya aku mojok. Ups, bukan mojok di t***** lho! Aku.. Aku nangis sejadi-jadinya.. Aku takut, aku takut kehilangan Bu Guruku Sayang.. Sangat takut..

Teman-temanku pun nyamperin aku, berusaha menguatkanku. Tapi aku gak sanggup… Saat itu juga aku hampir kehilangan kesadaran, aku pingsan.. Tapi untunglah teman-temanku segera menyadarkanku..

Bu Guruku Sayang cuma bilang, “Ibu ada di sekolah terus kok.” lalu pergi..

Bu Guruku Sayang, jasmanimu memang akan ada di sekolah ini.. Tapi apa pikiranmu akan tetap mengingatku? Apa pikiranmu perlahan tak akan mendelete ku? Entahlah.. Aku begitu takut kehilanganmu, Bu Guruku Sayang.. Seperti anak ayam yang kehilangan induknya.. Aku takut, kau melupakanmu.. Tapi, semoga saja tidak..

-Anak didikmu yang childish-